Dan Maria Ozawa Akhirnya Berjilbab


WayangKesenian Wayang Kulit menurut sejarah adalah media dakwah yang digunakan oleh para sunan pada abad ke-16 untuk mengembangkan Islam. Sebelumnya, kesenian wayang adalah sarana yang digunakan untuk menyembah Sang “hyang” oleh para penganut “animisme” sebelum agama Hindu. Namun ketika agama Hindu mulai menyebar di masyarakat jawa keberadaan “Hyang” berada dibawah dewa-dewa. Sunan Bonang mengusulkan pada R. Patah (Raja Kerajaan Demak pd saat itu) untuk merombak wayang kulit baik bahan yg digunakan, bentuk dan struktur dramatikanya. Singkat cerita, pada masa itu kesenian wayang berkembang sangat pesat karena dimainkan tidak pada saat-saat tertentu panenan, taneman atau ruwatan saja namun disetiap perjalanan dakwah Sunan Bonang, Sunan Kalijaga dan Sunan Kudus. Terutama bentuk wayang sudah semakin menarik oleh besutan modifikasi Sunan Kalijaga dan pelakonan yg makin beragam oleh Sunan Bonang dan didalangi oleh Sunan Kudus.

Wayang sebagai penggambaran kehidupan manusia sarat dengan filosofi kehidupan. Permainan wayang adalah simbol hehidupan manusia di jagad raya ini. Berbagai ragam cerita dan tokoh ibarat sandiwara. Seperti lagu yang di populerkan oleh Ahmad Albar “Panggung Sandiwara” yg bertemakan dunia adalah panggung sandiwara yang harus kita mainkan sebagai aktor didalamnya. Sama dengan cerita wayang kulit yang terdiri dari banyak tokoh yg berkarakter baik dan jahat untuk membuat menarik cerita. Namun semua cerita dan gerak dari tokoh wayang yang digambarkan bersumber dari satu yaitu Sang “Dalang”. Dalang adalah seorang sutradara, penulis lakon, seorang narator, seorang pemain karakter, penyusun iringan, seorang “penyanyi”, penata pentas, penari dan lain sebagainya. Kesimpulannya dalang adalah seseorang yang mempunyai kemampuan ganda, dan juga seorang manager, paling tidak seorang pemimpin dalam pertunjukan bagi para anggotanya (pesinden dan pengrawit).

Jika Dalang adalah sumber segala permainan wayang demikian pula keberadaan Tuhan sebagai sumber segala kehidupan di jagadraya. Jika manusia dan seluruh isi jagadraya sama seperti wayang berarti kehidupan telah diatur seperti lakon wayang. Bahkan gerak dan ucapan manusia bersumber pada Tuhan. Tuhan Maha Kuasa atas segala kehidupan. Tidak ada yg memiliki kuasa yang kekal selain Tuhan. Kuasa manusia adalah semu seperti kuasa Fir’aun yg memiliki akhir. Kuasa Tuhan membawa Kehendak Tuhan pada manusia dan jagadraya. Hidup-mati, senang-susah yang mengisi kehidupan manusia adalah jalan cerita yang dibawakan oleh Tuhan. Jalan hidup manusia berubah-ubah bagai cerita dalam wayang. Cerita selalu berganti dengan alur yang manusia sendiri tidak tahu akhir ceritanya bagaimana.

Jika begitu, manusia yang berperan protagonis tak lepas dari bimbingan dan petunjuk Tuhan yang kita sebut dengan “Hidayah”. Demikian pula manusia yg bersifat antagonis dilambangkan sifatnya bersumber dari “Syetan” yaitu hamba Tuhan yang “ma’rifat” yang mendapat peran untuk menggoda manusia. Syetan ibarat Butho / raksasa jahat dalam pewayangan.

Mampukah akal manusia menerima semua ini? Baik-buruk pada hakekatnya berasal dari Tuhan sebagai Dalang. Kehidupan manusia sudah diatur oleh Tuhan. Surga-Neraka berarti sudah ditetapkan calon penghuninya atau bahkan Surga-Neraka hanya simbol yang sebenarnya tidak ada. Apakah manusia muslim akan terima jika Fi’aun masuk surga? Sudikah anda jika Maria Ozawa akhirnya berjilbab?

Maria OzawaJika berfilosofi seperti lakon wayang, semua itu bisa saja terjadi. Lha wong semua itu terserah apa kata dalang. Setidaknya jika kita merasa mempunyai otak / cerdas (padahal tidak) kita dapat memilih jadi lakon Pandawa atau Kurawa. Mau berbuat baik yang berbuah kebaikan atau berbuat jahat yang berbuah dengan kejahatan pula. Jika Tuhan berkehendak / melakonkan Maria Ozawa berjilbab dan menjadi ustadzah kenapa tidak. Semua berserah kepada Tuhan. Semoga kita menjadi manusia yang “Tawakal” dan selalu mendapat “Hidayah” dari Allah Tuhan Maha Esa dan menerima semua perbedaan / peristiwa sebagai Kuasa dan Kehendak Tuhan. Atas Kehendak Allah, dan Maria Ozawa pun Berjilbab.

Tag:, , ,

3 responses to “Dan Maria Ozawa Akhirnya Berjilbab”

  1. koko says :

    kunjungi blog ku ya. . .
    komen balik. . . .

  2. Hairullah says :

    Alkisah
    Dahulu kala, rasullulah menjumpai seseorang yang menangis selama 7 hari 7 malam tanpa henti. Karena iba rasullulah pun menyapa orang itu rasulullah:wahai saudara, kenapa saudara menangis terus menerus tanpa henti”
    Pemuda: wahai nabi muhamad. Aku memiliki dosa yang tak mungkin terampuni dan lebih berat dari 7 langit.
    Rasulullah: katakanlah dosamu itu kepadaku, sesungguhnya tak ada dosa yang tak sanggup tuhan ampuni.
    Pemuda itupun bercerita …. Bahwa dia mau merampok sebuah kuburan perempuan yang baru di makamkan. Lalu dia langsung menggali kuburan perempuan itu, tetapi ketika melihat wajah perempuan yang sangat cantik. Dia lupa akan tujuanya. Dan terbuai oleh hawa nafsu, singkat cerita pemuda itu langsung memperkosa mayat perempuan yang baru di makamkan itu. Tetapi allhaukbar… Mayat perempuan itu bersuara
    “wahai pemuda, betapa teganya kau memperkosa tubuhku yang sudah di sholat dan di mandikan ini” sambil menangis-nangis. Lalu pemuda itupun langsung lari tanpa menghiraukan kuburan yang sudah ia bongkar itu.
    Mendengar cerita sang pemuda, rasullah sangat marah dan murka, rasulullah berkata bahwa tak ada ampun allah untukmu. Pemuda itu pun kembali menangis dan terpukul mendengar kata-kata nabi muhamad. Dan nabi muhamad pergi meninggalkanya.
    Ketika meninggalkan tempat itu lalu allah marah kepada muhamad….. Lalu allah berkata ” wahai muhamad , tak ada yang boleh memutuskan dosa seseorang selain aku. Engkau tak memiliki hak untuk menghakimi pemuda itu, sekarang kembalilah kau dan bawalah hambaku yang mau bertobat itu kepadaku” rasullah langsung kembali ke tempat sang pemuda dan langsung memaafkan pemuda itu.
    .
    .
    Ada beberapa poin kesimpulan dari tulisan anda:
    1. Rasulullah yg sangat penyabar aja sangat murka melihat seseorang yg menurut dia sungguh keterlaluan, jd anda harus maklum jk ada orang yg murka trhdp orang yg berbuat salah.
    2. Anda harus bersabar terhadap semua kebathilan (kejahatan), karena kl orang itu bertobat, maka Allah akan memaafkan. Hanya Allah yg berhak menentukan bersalah atau tidaknya.
    3. Anggap semua adalah permainan wayang. Jd ada orang yg memang berperan sebagai penjahat dan sebaliknya. Jangan lupa bahwa semua wayang digerakkan oleh sang Dalang. Kadang kala anda berperan sebagai penjahat, betul kan!!

  3. yudi says :

    keju joooooooooooooooooooo…
    ngentot yuk………………………………………………

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: